Musim Panas

Musim Panas

--

Oleh: Dahlan Iskan

JEPANG ''menyerah'': akan menghidupkan lagi semua pembangkit listrik tenaga nuklirnya. Yang 14 reaktor itu.

Krisis listrik memburuk di sana. Apalagi di saat memasuki musim panas sekarang ini.

Kita hanya tahu rakyat Jepang itu enak. Makmur. Tapi kita tidak ikut merasakan bagaimana mereka harus sangat hemat listrik. Dan itu harus dilaksanakan dengan sangat disiplin.

BACA JUGA:Siaran Omni

Saya punya tamu dari Jepang pekan lalu. Ia bercerita soal bagaimana rakyat harus sangat hemat listrik di sana –seperti bukan negara kaya saja.

Sewaktu ia bercerita, saya langsung melirik lampu-lampu di sekitar ruang tamu. Saya khawatir masih ada yang menyala di siang bolong. Saya tidak mau ia berkata dalam hati: ini di negara yang diutangi malah tidak mau hemat listrik.

Listrik di Jepang sudah telanjur sangat tergantung pada nuklir. Sampai 30 persen. Maka begitu ada kecelakaan pembangkit nuklir di Fukusima 11 tahun lalu semua pembangkit nuklir dimatikan. Emosi masyarakat sangat tinggi: anti nuklir.

Ternyata, tanpa nuklir, renewable energi belum bisa mengatasi. Demi bebas nuklir rakyat Jepang pilih mau diajak ''menderita listrik''.

BACA JUGA:Ritme Putin

Tapi ekonomi tidak bisa jalan tanpa listrik. Listrik adalah darah bagi kehidupan ekonomi.

Sebenarnya Jepang sudah memeriksa ulang seluruh pembangkit listrik nuklirnya. Semua aman. Mestinya tidak apa-apa tetap dijalankan.

Bahwa terjadi bencana di Fukushima itu benar-benar kecelakaan. Tsunami di Fukushima hari itu keterlaluan. Tinggi gelombangnya sampai 9 meter. Sejarah tsunami mencatat gelombang tertinggi hanya 6 meter.

Reaktor nuklirnya sendiri sebenarnya tidak apa-apa. Kuat. Tapi pemasok listrik cadangannya terkena tsunami. Harusnya ''genset'' itu diletakkan di tempat yang tinggi –sebagai antisipasi tsunami yang di luar perhitungan.

Sumber:

Berita Terkait